15 June 2011

RAMBUT PERHIASAN DIRI

Bismillahirahmanirahim

Isu kali ini adalah berkaitan rambut tapi bukan dari segi aurat rambut perempuan sahaja...entri kali ini akan mengulas sedikit tentang fesyen rambut menurut Islam...Terima kasih kepada shauqah mujahidah kerana entri ini di copy darinya.

Pertama --
à sekali adalah bagi golongan lelaki...perlu diketahui bahawa adalah haram hukumnya bagi lelaki membotakkan sebahagian dari rambutnya...kerana Nabi sendiri pernah melarang seorang lelaki, dengan alasan perbuatan itu adalah perbuatan org zaman jahiliyah...so, klu nak botakkan kepala, kenalah botakkan seluruh kepala...bukannya buat macam stail ronaldo pemain bola sepak brazil, bukannya stail punk atau trojan dan sebagainya...begitu juga lelaki yg menyimpan rambut panjang seperti perempuan, yg jika dilihat dari belakang, seolah2 mcm rambut perempuan, hukumnya adalah haram kerana haram lelaki menyerupai perempuan...jika nak buat juga atas alasan fesyen, maka org itu telah membelakangkan perintah nabi sendiri...kat akhirat nnti, sebenarnya dalam kubur pun dah kena andainya jika xsempat nak taubat sebelum mati...

Kedua--
à adalah rambut perempuan...berkenaan bab skala kepanjangan rambut perempuan, jika panjang melebihi bahu, hukumnya sunat kerana mengikut rambut para isteri2 nabi yg diriwayatkan membuka sanggul ketika hendak mandi...so klu ada sanggul tu, pastilah panjang melebihi bahu kan? Jika rambut panjang mencecah bahu, hukumnya adalah harus, jika pendek kurang dari paras bahu, hukumnya adalah makruh...dan jika pendek seolah2 rambut lelaki, yg mana jika org tgk, rambut perempuan tu pendek macam rambut lelaki, maka adalah haram hukumnya, bukan kerana haram tayang rambut, tapi juga haram kerana haram hukumnya perempuan menyerupai lelaki..andai kata perempuan rambut pendek seperti lelaki tadi bertudung, ia terlepas dari dosa membuka aurat, tapi dosa kerana menyerupai lelaki itu tetap ada...

Allah berfirman, Katakanlah kepada wanita yang beriman,Hendaklah mereka menahan pandangannya, memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak darinya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, …”
(Q.s. An-Nuur: 31).




Wanita-wanita yang beragama Islam pada umumnya membuka aurat (rambutnya) bahkan melakukan perubahan seperti rebounding/meluruskan, menyemir, potong poni, dan lainnya, dan dilihat oleh khalayak ramai. Semua perlakuan ini melanggar syariat Islam. Apakah mereka tidak tahu atau tidak mau mengikuti perintah Allah SWT.
Hal ini dilakukan terutama oleh para selebritis kita, dan juga orang-orang awam lainnya yang notabene suka meniru tanpa berguru sehingga melahirkan suatu kebiasaan yang dianggap sesuai dengan Islam.
Marilah kita berdoa kepada Allah SWT semoga diberikan taufiq dan hidayahnya semoga muslimah kita menjadi muslimah sejati, yang selalu mengikuti ajaran Islam dengan sebenarnya (kaffah). Pelaksanaan syariat Islam, sehingga dimana pun mereka berada selalu menutup aurat terutama rambutnya.

2 comments:

  1. thanks sebab berkongsi.. nice entry! :)

    ReplyDelete
  2. tq atas perkongsian.tapi boleh nyatakan hadith yg boleh menyokong pernyataan tentang hukum rambut perempuan tu?maaf, tapi kita tidak boleh menerima sahaja secara membuta.

    ReplyDelete